Roti maryam – adalah roti yang tergolong jajanan viral masa kini. Di jaman sekarang dari berbagai kalangan, muda remaja dewasa bahkan orang tua, siapa si yang tidak mengenal roti maryam? Tentu sudah banyak yang mengenal roti yang satu ini.

Tidak bisa di pungkiri, kita 24 jam dalam sehari pasti melakukan kegiatan di luar rumah, entah ke kantor, entah ke supermarket entah ke sekolah, kemana pun kita melakukan kegiatan di luar rumah, entah kita bersepeda, entah skooter, entah naik motor atau naik mobil atau

bahkan jalan kaki, kita pasti melewati sepanjang perjalanan. Bisa dipastikan sepanjang perjalanan itu kita akan menjumpai pedagang yang menjual roti maryam ini. mulai dari rombong, kontener atau pun kedai.

Betapa begitu mudahnya mereka menjual roti maryam yang harga jualnya tidak tergolong mahal, namun bisa menjadi mata pencaharian dan memberikan omset yang besar. Selepas dari itu semua, pedagang – pedagang ini lah yang justru turut mem-booming kan roti maryam ini.

Mungkin ada beberapa orang yang ragu untuk menjadikan roti maryam sebagai bisnis masa depannya, dengan tampilan rotinya yang praktis unik, cara jualannya juga praktis dan nggak ribet, tak di sangka – sangka omset pendapatan yang dihasilkan bikin mata melotot.

Dan dengan menu yang sederhana itu, orang – orang pada tertarik untuk membelinya. Bener-bener super sekali ya teman – teman. Buat kalian yang mager mau keluar, kalian bisa kepo – kepo jajanan roti maryam ini di sosial media kalian, baik facebook, Instagram, atau pun google.

Cara penyimpanannya gimana min?

Nah, ini juga menjadi salah satu pertanyaan yang terngiang – ngiang di otak kita ya kan. Kok bisa mereka pedagang yang jualan di jalanan bisa menyimpan dengan baik padahal itu kan roti, bukannya cepat basi ya?

Tenang teman – teman, roti maryam ini dikemas dengan diberi sedikit udara, jadi kelihatan gendut, roti maryam ini bisa di simpan di:

1. Freezer

2. Showcase

3. Kulkas

4. Pendingin lainnya.

“berarti termasuk bahan frozen ya min?” yeah bener banget, selain bisa dikonsumsi dengan baik, penyimpanannya pun juga tak kalah baiknya kan. Dan dengan penyimpanan secara frozen ini tidak mengubah tekstur dari roti maryam itu sendiri.

Jadi, tetap aman dan tetap bisa dimakan ya, tidak perlu khawatir. Oh iya mimin mau sedikit cerita ya teman- teman. Mimin pernah mendapati suatu kasus nih, mimin pernah menemani teman mimin bekerja usaha roti maryam ini.

Pernah suatu malam hari pelanggannya beli banyak lho, setelah beberapa menit kemudian pelanggan teman mimin ini cerita dengan sendirinya, kalo roti maryam coklat ini menurut dia roti coklat terenak di sepanjang dia membeli roti coklat pada umumnya.

Kata pelanggan teman mimin ini bilang seperti ini, “saya suka banget sama roti coklatnya, bisa dibuat sarapan, meskipun dibuat sarapan teksturnya tetep empuk, nggak keras seperti roti coklat pada umumnya”, tuh kan bener teman – teman mimin nggak bohong ya.

Emang lidah ngga bisa di bohongi ya. Lidah memang apa adanya hehe. Jadi, tidak ada masalahya ya teman – teman terkait dengan penyimpanannya, yang penting disimpan dengan standar penyimpanan yang bagus.

Bisa juga buat bekal ke sekolah lho teman – teman. Teruntuk kalian yang masih sekolah atau kuliah bisa juga yang lagi kerja, bisa banget nih dijadiin bekal buat sarapan kalo nggak sempet sarapan di pagi hari.

Kalian bisa tambahkan isian keju, coklat, juga bisa tergantung selera kalian, dipanggang sendiri juga bisa tinggal dikasih topping selai coklat atau susu, masukkan tempat bekal lalu bawa deh, praktis kan.

Roti maryam ini memang nama penemu dari roti maryam itu sendiri, kalau kalian menemui roti yang bulat kemudian gurih, cocok di lidah lha itu roti maryam. Oh iya, biasanya nih roti maryam tidak hanya di jual di tempat makan khusus maryam aja, kalian bisa menemuinya di penjual kebab juga ada lho.

Ada 2 pilihan olahan roti maryam :

1. Dimasak, jadi seperti yang sudah mimin jelaskan di atas ya teman – teman, kalian bisa panggang roti maryam ini atau juga dibakar, untuk isian kalian bisa bebas berkreasi mau di kasih isian apa aja, baik asin maupun manis.

2. Tanpa dimasak, nah untuk yang tanpa dimasak ini, kalian bisa langsung makan dalam bentuk roti ya, bukan yang bentuk tepung lho ya, nanti sakit perut soalnya belum matang hehe.

Cara memasak Min?

Oke, untuk cara memasak kalian bisa gunakan wajan datar ya teman – teman, di olesi margarin secukupnya lalu masukkan di wajan datar yang sudah dipanaskan, bolak balik jangan sampai gosong, jangan ditinggal – tinggal ya teman – teman, karena ini roti teksturnya lembut jadi cepat

matang, pastikan kalian selalu ada di awal memasukkan sampai ke meniriskan ya, inget, selalu ada, ceileh.. roti maryam bukan makanan pada umumnya ya teman – teman, yang bisa masuk ke penggorengan wajan setengah bulan.

Yang ada rotinya jadi lembek kebanyakan minyak nggak bisa dinikmatin deh, sudah kebayang kan gimana bentuknya, hmm kasihan rotinya, hehe.

Cocok juga dimakan kalo kita lagi galau, eh kita? Mimin aja kali ya hehe. Iya soalnya mimin kalo lagi galau atau lagi nggak mood mimin suka makan yang manis sejenis roti gitu nih temen – temen.

Dan tempat jualan roti maryam ini nggak jauh dari lokasi tempat tinggal mimin loh. Rasain sendiri deh kalo pas lagi pusing mikirin banyak tugas atau lagi banyk pikiran, asupan terbaiknya adalah roti maryam hehe.

Lezatnya meleburkan masalah kita, meringankan sedikit beban yang ada di benak, ceilah. Apalagi makannya sama temen teruwu uhmm sayang ya lagi musim pandemic gini jadi gabisa nongki – nongki lagi deh, hum sedih.

Tapi tenang, kita meskipun di rumah aja masih tetap bisa nongki – nongki bareng dengan camilan roti maryam ini ko hehe, atau kalian bisa masukkan list untuk nongki setelah pandemic ini, semoga pandemic ini segera berakhir ya teman – teman supaya kita bisa kulineran lagi hehe.

Sekian ya teman – teman sedikit agak banyak cerita dari miming tentang roti maryam ini. nantikan cerita – cerita mimin di artikel berikutnya ya, jangan sampai kelewatan loh, rugi banget kalo sampai kelewatan. Terima kasih banyak ya, mimin sayang kalian, kalian ter – uwu pokonya.

Written by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *